Saat kamu disangka lebih tua dari umurmu

Hal apa sih yang biasanya cewek ngga pede? Biasanya permasalahannya adalah seputar penampilan, bener ngga? Tanya deh berat badan berapa ke cewek, biasanya langsung pada males ngejawabnya. Atau nebak umur yang jauh banget diatas umur yang sebenarnya, dijamin bete sebete-betenya.

Ada yang ngira aku bakalan santai dengan hal ini? Oh tidaaakk….aku juga bete, bete bener deh.

Kejadiannya dimulai sejak aku kelas 4 SD…

Alkisah, si aku dan Bapak sedang dalam perjalanan ke Jogja naik bis siang. Seperti biasa kalau naik bis jarak jauh ada istirahatnya. Biasanya ditempat makan, yang mana sopir-sopir pada senang karena bisa selonjoran sambil ngopi-ngopi. Dasar bocah yang emang ngga biasa naik bis, mual-mual dan muntahlah aku. Untungnya kejadiannya pas udah sampai di tempat bis transit, jadi yah paling ngga ngga ngebikin bis tambah bau lah…

Setelah dari toilet, aku menemui bapak di tempat makan. Bapak sudah mesen 2 soto ayam saat aku datang, sambil nunggu pesenan dateng aku nunduk terus di meja, ya pusing ya mual ya ngga karuan rasanya. Tak lama Mbok-Mbok penjual soto dateng dengan sotonya yang syedep banget, dari wanginya aja dah kerasa uenak, padahal makannya aja belum.

“Mbaknya kenapa? Pusing ya?” tanpa diminta Mbok soto langsung mijitin aku, enak ternyata dipijitin, apalagi dengan kondisi kepala yang masih muter-muter.

“Tak pijetin ya Mbak, dari mana tho ini? Mbandung ya?”

Bapak yang cuma liatin dari tadi akhirnya ngejawab juga, kasian kali ya aku dah pias ngga punya darah, apalagi buat ngomong kayaknya bakalan nguras tenaga banget.

“Iya ini, ngga biasa naik bis soalnya” kata Bapak nimpalin si Mbok soto

“ Pake kayu putih yo mbak, sik tak ambil dulu” dan ngga lama Mbok soto dateng lagi dan dengan sigapnya ngebalur leher aku pake minyak putih dan langsung mijitin aku.

“Kuliah dimana Mbak? Unpad apa itebe?” tanya si Mbok yang langsung bikin aku senyum tanggung.

Dalam hati ‘Waaaatt?? Jauh kali taksiran umurnya’

“Baru kelas 4 SD mbok” kata Bapak sambil senyum, yang aku ngga tau apa itu senyum bangga anaknya udah besar atau senyum ngetawain aku yang dikira setua anak kuliah.

“Oalaaahh…masih edse toh, besar gini soalnya mbaknya”

Okey, aku memang besar, apa besar berarti tua? Apa ini berarti aku harus dayet??

*tuing-tuing

Couple
Akang n Aku, beda berapa tahun hayoh?

Saat kenaikan kelas dari kelas 2 SMA menuju 3 SMA aku berkesempatan main jauh ke Jogja lagi. Sempat nemenin sodara ke Universitas Ahmad Dahlan (UAD) karena dia keterima disana. Biasalah yaa kalau pas penerimaan mahasiswa baru banyak mahasiswa panitia yang suka tanya-tanya, basa-basi gitu deh. Awalnya nanya ke sodara masuk jurusan apa, nanya udah ke bagian ini belum, udah ke bagian itu belum. Sampai akhirnya pertanyaannya mendarat juga di aku “Kuliah dimana?”

Okee…beda setaunan mah ngga masuk itunggan terlihat lebih tua-tua banget. Masih bisa ditoleransi.

lah kalo ngga bisa ditoleransi mau diapain tuh mahasiswa?

Jalan sama anak mahasiswa ternyata ngga jaminan kita keliatan lebih mudah atau paling ngga seumuran.

“Cayang, akang mau futsal di kampus mau ikut ngga?”

“Pake seragam ga papa?”

“Nih, pake jaket akang aja”

Sesampainya dikampus akang karena ngga ada temen ngobrol jadinya diem sendiri. Maklum memang di kampusnya cewek tuh langka. Sampai akhirnya ada juga anak cewek yang ngikut nonton futsal dan dikenalin ma akang setelah selesai futsal.

“Anak jurusan apa?”

“Ngga kok, masih SMA” dan si cewek baru sadar pas liat bawahan aku rok SMA.

“Ooh…masih SMA”

Entah kalau part yang ini, sepertinya ini bukan karena aku terlihat (lagi-lagi) tua tapi lebih ke ‘kok mahasiswa jalan ama anak kecil sih?’

Nasip mahasiswi yang pulang-pergi naik bis luar kota adalah adanya salah paham. Berpenampilan tak seperti bahasiswa tak akan disangka masih kuliah. Saat pulang dari kampus dengan banyak teman yang sama-sama naik bis tapi saling berjauhan duduknya, karena kebetulan kursi yang kosongnya berpencar. Baru aja duduk, tiba-tiba bapak-bapak di sebelah aku nanya “Kerja dimana neng?”

Langsung mikir ‘ini karena penampilan aku ngga kaya anak kuliahan apa karena muka aku tua?’ Padahal saat itu baju aku sama kaya teman-teman yang lain, kaos panjang dan rok.

“Masih kuliah pak”

“Oh kuliah ya? Yayayaya….”

Kok kayaknya di Bapak sanksi ya aku masih kuliah, dan ke bete-an dimulailah sajajalan sampai rumah.

 

Satu dari kesekian hal yang mengingatkan aku akan pentingnya cermin adalah pas sedang jalan-jalan ke pasar baru ma akang. Walaupun sampai sekarang aku ngga pernah bawa cermin kemana-mana, kecuali yang nempel di wadah bedak. Itu juga masih sering kelupaan bedakan walaupun bedak dah dibawa di tas.

Di tempat yang sejuta umat kesana setiap harinya agak takjub juga kalau bisa ketemu sama orang yang kita kenal. Kebetulan pas kesana aku ketemu sama dosen pembimbingku.

“Eh Put, sama siapa?” tanya bu Titun, lucu ya namanya. Nama aslinya sih  Bu Titin Supriatun, tapi dipanggilnya bu Titun hehe.

“Eh ibu, ini” sambil nunjuk ke akang

“Ooh…” lalu Akang salaman sama bu Titun dan melipir nyari-nyari lagi sementara aku ngobrol ringan ma si ibu.

“Adiknya kuliah dimana?”

Dhuaaaaarrrrrrr…..

“Aaaaaahhhh ibu maaaaaaahhhhh…….”

Sudah ah cukup sekian dan terima kasih.

#ODOPfor99days

#day72

 

Advertisements

5 thoughts on “Saat kamu disangka lebih tua dari umurmu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s