Memilih beberapa kegiatan saja

Kemarin pagi aku memutuskan untuk memilih hanya beberapa kegiatan saja dalam sehari. Alasannya sebenarnya hanya pengen benar-benar merasakan manfaat mindfullness, hadir 100% untuk setiap kegiatan. Bukan kegiatannya A, B, C, D jadi masing-masing dapet porsi 25% ewang, tapi 100% ngerjain A, 100% ngerjain B dan seterusnya.
Ngga bisa banyak-banyak memang, karena belaum terbiasa, maka pilihannya adalah…

Semua kerjaan rumah idealnya tetap dikerjakan tapi dengan ritme sehari hari yang kadang beres banyakan ngga beres, aku memilih mencuci baju dan piring saja yang dikerjakan. Terlalu cuek kah pilihannya? Butuh alasan kenapa aku milih ini? Pertama karena kalo abis makan ngga dicuci ya mau make piring yang mana lagi?
Alasan selanjutnya adalah soal cuci baju dan jemur ya tentunya. Masih sama dengan alasan sebelumnya, kalau udah dipake bajunya mau dibiarin sampe apek? Kan ngga.
 Dan kenapa aku ngga ngerjain yang lain? Itu hanya masalah kekrusialan aja. Butuh baju rapinya tinggal nyetrika. Agak males sama kerjaan yang satu ini.
Ada yang mikir napa masak ngga masuk list to do? Karena aku biasa beli jadi hehe..
Oke, beres soal kerjaan rumah. Khusus urusan domestik karena dikerjakan dengan anak yang ikut ‘membantu’ terus terang ngga repot-repot amat. Semuanya beres, dan bahkan aku dapet bonus bisa masak saat anak tidur.
Mulailah masuk ke soal aku. Berapa banyak hal yang bisa bikin aku full seharian ini?
Main ma anak, baca buku, nulis-nulis, chat-chat, curhat ke suami, kalo itu belum ngabisin 20ribu kata paling ngga tergenapkan dengan ngomong sendiri dalam pikiran.
Apa ngaji masuk juga ke ngabisin kata ya? 
Setelah seharian ini dijalani, apakah berhasil?
Ngga bisa ternyata😥
Ada beberapa hal yang benar-benar ngga bisa dikerjain. Kalau si bocah lebih gede dikit bisa kali ya ngerjain ini itu, tapi dengan anak 2 tahun yang ngga hobi tidur, ini sulit.
Baca disambi itu distracted banget, ngga nempel2 aja asli! Diulang lagi dan penuh dengan ‘Bun,ayo main!’ Nulis sambil ngasuh ngga jauh beda. Ternyata aku ngga se-multitasking yang aku pikir, beberapa kegiatan njelimet pake mikir udah harga mati banget harus benar-benar tanpa gangguan.
Pada akhirnya being full of me pilihannya adalah mengalah dengan mengecilkan gelasnya, atau tetap dengan gelas yang sama tapi menjadwalkan penuangan kegiatannya.
Pilihanku? We’ll see…
#ODOPfor99days
#day69
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s