Sense of Photogenic

Buat orang yang seneng eksis tapi banyakan mukanya ngga kobe (kontrol beungeut alias ngga jaim) tiap kali di foto, itu syedih.

Dari yang mulai sengaja liat kamera, foto cekrek jelek sampe yang pura-pura alami biar kesannya candid gitu dan tetep jelek, hiawww…

Gak mau putus asa sih buat mendapatkan sense of photogenic tapi yang kaya begini tuh menimbulkan bibit-bibit ketidakpercayaan diri akan bakat fotogenik, beserta spik spik tak berguna tapi didengarkan juga.

‘yang geulis yang fotogenik’

langsung ngaca

‘fotogenik mah bakat lahir’

buru-buru  cek akte lahir

‘ngga fotogenik ngga cantik’

banting kaca

‘yg fotogenik mah pasti jadi kecengan seantero jagat’

langsung jadi hulk

hulk

Jaman baheula mah apalah guna fotogenik? Yang cantik difoto aja bisa kebakar fotonya (apa ya istilah foto ngga jadi ketika dah dicetak? Jaman-jaman masi pake klise itu loh). Tapi jaman sekarang yang mana fotografer dimana-mana bahkan fotografer hobi pun mewabah, sense of fotogenic ini penting lo. Paling ngga kita tuh ngga nyusahin dan justru jadi amal buat fotografer walaupun amatiran, karena mau difoto dari sisi manapun dalam keadaan apapun tetep kece.

Agak kepedean bakalan ada yang moto kita? Oh well, lebih baik pede daripada minder. Pede itu lebih mendatangkan rejeki, percaya deh! Dan pede juga lebih mendatangkan fotografer, paling ngga fotografer nikahan. Mau ngga maulah yaa….kan dah dibayar juga.

Masalahnya adalah liat foto nikahan ternyata banyak yang over expression. Aaaarrrgh…..

Langsung jadi super seiya.

super seiya

Ah tapi segitu juga udah Alhamdulillah ada yang mau. Uyuhan Akang bertahan dari aku caludih keneh sampe menjelma jadi begini, angger caludih maksudnya tapi naik kelas dari anak caludih jadi ibu caludih.

Bakat ketidakfotogenikan ini akhirnya memaksa aku mengeluarkan suryakanta dan mulai bertanya ‘poin masalahnya dimana sih?’

detektif
detektif mode: ON

Poin pertama: ternyata setelah liat cermin, kalo aku lagi diem bawaannya jutek, padahal akang selalu bilang buat senyum dikit walaupun lagi ngga senyum biar lebih keliatan ramah dan cantik.

Ciyeeeehhh dipuji.

Tapi tenang, ngga sejutek Cinta ketika ninggalin Rangga di Kwitang dan berbalik sebentar (cieeeee pengen dikejar cieeee….) lalu pergi, eta mah monumental weh lah haha.

CQI7qTIVAAALDed

Oke baiklah kalau begitu kita latihan!

Tarik sedikit bibir kesamping sekitar 5mili kanan-kiri dan voila….jadilah aku yang ngga jutek. Gampang ternyata, napa ngga dari dulu?

Ai cayank teh ngga dengerin akang gituh?

Permasalahan belum selesai, sehari-hari dengan muka sedikit lebih manis ini ternyata ngga lantas bikin aku banyak yang moto, salah dimananya lagi sih?

Balik lagi ngaca.

Nyoba berbagai macam senyum dan bergaya miring kanan, miring kiri, naikin dagu dikit, tangan kanan diketek, tangan kiri di kepala, mulai garuk-garuk, kaki ditekuk setengah daaannn…jalaaaannn….

Oke cukup!

Poin kedua: Harus ada magnet yang bisa bikin kamera moto kita otomatis, ngga perlu tangan fotografer buat nyekrek nyekrek. Yang ada nantinya si fotografer akan bingung ada objek cantik dalam hasil fotonya dan mulai bertanya ‘ini anak ilang yang mana lagi?’

Poin ketiga: Akang ngga pernah merasa harus nyimpan dan mengembangkan ketidakbakatan istrinya akan bakat fotogenik. Pantesan ketidakbakatan ini tidak akan menjelma jadi bakat, hiks…

Kok kayanya aku ngoyo banget ya buat di foto? Kan bisa selfie. Bikin foto selfie mah gampang, foto cekrek jadi foto cekrek jadi, jelek? foto lagi! Tapi sebenarnya ini tentang memori sih, tentang apa yang pernah kita lalui, kemana kita pernah berkunjung, ketika jika membuka memori itu dan gambar kita terlihat bagus pasti menyenangkan. Agak sedih juga ketika file-file foto/ video jaman kuliah atau SMA di share di grup dan tak ada aku disana. Kenangan itu akan berakhir hanya pada orang yang ada di foto. Coba aja waktu dulu aku cukup pede menjadi virus kamera, paling ngga ada cerita yang bisa teringat walau sedikit.

#ODOPfor99days

#day53

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s