Romantisme dalam makanan

Pernah makan di restoran atau cafe atau warung tenda? Sekali dua kali pernah lah yaa…
Buat beberapa keluarga menyempatkan diri makan bersama di restoran adalah salah satu bentuk refreshing sekaligus family time, beberapa yang lain hanya kebetulan saja saat dalam perjalanan jauh atau saat mepet lapar tapi rumah masih dibalik gunung.

WP_20160320_13_34_26_Pro[1]
lagi makan kari yang kata suami kaya bikinanku
Kalo buat aku? Makan diluar (rumah) tuh hanya saat sedang jalan-jalan saja, selebihnya makan dirumah, masak atau beli jadi. Nggak ngoyo memang, soalnya suami juga orangnya santai banget, ngga nuntut masak, rumah belum beres juga ngga marah, setrikaan numpuk juga ngga komentar, santai. Termasuk juga soal makan, ngga masak ngga papa. Ngga ada sayur? Telor juga jadi. Asli ngga ada makanan? ya beli jadi aja. Mau makan diluar? Mau di warung tenda ayo, mau di resto ayo. Pilihan menu juga sederhana, biasanya lebih milih makanan yang familiar di mulut. Alasannya apa lagi kalau bukan kenyamanan lidah dan perut. Milih menu yang belum pernah nyoba tuh kayanya gambling banget dengan kondisi lapar, mending kalo enak, ya kenyang ya enak, kalo ngga enak?
Wisata kuliner? Jarang sih, beberapa kali pernah dan komentarnya biasanya ngga jauh dari 3 komen ini kalo ditanya ‘gimana rasanya ay?’
Biasa aja
Naha kieu rasa teh?
Yang bunda bikin lebih enak dari ini
Jarang banget makanan yang enak banget menurut Akang, yang kalo di kartun-kartun Jepang tentang masak memasak tuh bisa menimbulkan efek gunung meletus, hujan emas dan mata yang berubah menjadi bintang. Tapi sekalinya nemu makanan yang enak komentarnya ‘enak ya kak, kaya kari buatan bunda’ atau ‘yang kaya gini mah kalau bunda yang bikin lebih enak’ dah aja cuma 2 komen kalau nemu yang enak.
Bisa disimpulkan buat suamiku itu yang ada hanya ngga enak, biasa dan enak banget, dan kalau enak banget itu adalah ‘kaya buatan bunda’ atau kalau aku belum pernah bikin atau belum menguasai teknik memasaknya yang akan dibahas Akang tidak pernah membuatku jadi minder. Misalnya nih nemu sashimi enak (pas banget aku ngga bisa bikin dan sedang ngga ikut makan sashimi) yang Akang ceritain adalah si ikan yang langsung tangkap, langsung di fillet dan langsung disajikan. Dari segi ceritanya juga walaupun sayang ngga ngikut makan tapi ngga ngebuat aku jadi minder karena ngga bisa bikin (yaiyalah, mau dapet ikan laut seger gimana lha tinggalnya aja digunung).
Bukan hanya soal makanan yang komentarnya ngga bagus, biasa dan bagus banget. Soal craft untuk anak-anak biasanya komentarnya juga sama. Kalau nemu craft yang lucu menurutku, Akang pasti bilang “Minta bikinin bunda tuh Kak, bunda jago!” atau kalau Kakak pengen sesuatu kerajinan yang aku belum pernah membuatnya, Akang pasti bilang “Nanti ayah beli bahannya, belajar bikin sama bunda ya,  bunda  bikinnya bagus banget loo”.
Sebenernya juga aku ngga tau sih sebegitu enaknya kah masakan aku? Sebegitu kerennya kah hasil karya aku? Padahal sih menurut aku mah biasa aja, tapi ya ngga bisa bohong juga ya kalau seneng banget diapresiasi suami sebegitunya hehe. Kalau hasil masakan atau craft aku ngga sesuai? Akang ngga pernah bilang ngga enak atau jelek. Akang tetep makan, ketika aku bilang ‘agak ngga sesuai ama bayangan Ay’ Akang cuma bilang ‘ngga papa, nanti dicoba lagi, ini juga enak kok.
#ODOPfor99days
#day55
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s